Baby Must Haves (4-9 months)

Asik kita masuk ke Baby Must Have part 2 untuk 4-9 bulan yaaah..  Khusus untuk MPASI, perlengkapan makan dll akan saya tulis on a separate post.

Setelah 3 bulan selesailah yang namanya maternity leave dan kembali ke kantor seperti biasa. Dari kondisi yang ada, gue dan hubs memutuskan untuk taro Eric di daycare. Tentunya ini bukan sesuatu keputusan yang “santai” karena kalo bisa sih Eric dijagain sama keluarga. Tapi meskipun kedua orangtua kami ada di Jakarta semua, kondisi yang ada adalah Eric ga bisa “dititipkan” ke mereka. Nah dengan kondisi seperti ini, gue share baby must haves yang Eric pakai.

1. Car seat

Sekarang, setiap hari Eric bakalan pergi dan pulang sama gue dari kantor ke rumah dari Daycare. Otomatis carseat ini menjadi sangat penting karena dengan kemacetan Jakarta, durasi waktu di mobil sangat panjang dan ga mungkin juga gue berjam-jam gendongin dia. Selain gue yang bisa pegel, Ericnya juga ga nyaman apalagi kalo lagi bobo.

car-seat-juva

Saat ini Eric pakai carseat merek Joie Juva which is part of dari Travel System nya dengan pasangan stroller. Agar lebih nyaman, gue beli Summer Infant Snuzzler agar lebih “snug” dan empuk untuk didudukin. Carseatnya juga sangat ringan dan gampang dibawa kemana2. Selain untuk di mobil, carseat ini sering gue pake kalau mau pergi ke satu tempat yang kita akan “stationary”. Misalnya ke rumah teman atau bertamu ke rumah sodara, mau makan di restoran yang “stand alone” (bukan di mall), jadi dari parkiran langsung masuk ke restoran dimana pake stroller malah lebih repot.

Selain emang untuk safety, carseat ini memang sangat berguna banget.

2. Nursing Cover

Nah ini sebenernya lebih ke Mommy Must Have ya, tapi gue include aja karna toh benefitnya kan untuk menyusui bayi. Sekarang karena Eric lebih sering berpergian nursing cover ini penting banget untuk mommies yang menyusui langsung. Jujur, gue di awal emang risih menyusui in public, tapi makin kesini makin cuek aja bisa dengan si nursing cover ini.

Nursing cover yang gue punya ada dua model, yang pertama model apron dan yang kedua itu model syal. Dua2nya merek Bebe Au Lait. Si apron pake bahan cotton, sedangkan yang syal pake bahan muslin. Kalo dibandingkan di antara 2 itu, gue lebih prefer yang syal. Karena entah gimana pemasangan si syal ini lebih ringkes dan cepet kalo pas mau nyusuin dibandingkan si apron. Lalu untuk bahan muslin itu lebih adem dari pada si cotton. Jadi kalo disuruh pilih, gue lebih suka si syal yah.

3. Tas ASI

Setelah kembali ke kantor, gue setiap hari harus pompa 2-3x. Di kantor ada ruang nursery dan kulkas dimana busui-busui dapat menggunakan ruangan ini untuk pompa ASI. Tentunya pas pulang ASInya dari kulkas harus dibawa pulang dengan tas ASI.

Tas ASI yang gue punya sekarang ada 3. Satu bentuknya cooler box aja warna hitam yang dapat dari Medela Freestyle set. Model seperti ini hanya muat 4 botol medela 150ml dan 1 icepack lekuk. Karena modelnya hanya box kotak, jadi susah untuk ditenteng2 sendiri, biasanya untuk bawa enak dimasukkan ke tas yang lebih besar.

medela-accessoeries-cooler-bag-open-bottles-jpg-2016-08-18-09-40-38

Yang kedua, tas asi tanpa merek bentuknya hanya cooler bag dengan retsleting di atas. Ini tasnya cukup besar untuk 6-8 botol ASI dan icepack. Ini cocok kalo hanya untuk bawa ASI doang dari satu tempat ke tempat lain. Tas ini gue pake untuk kirim ASI dari RS ke rumah setiap hari ketika gue dirawat di RS karena DBD selama seminggu.

Yang ketiga, model GABAG, dimana cooler boxnya ada di bagian bawah dan di bagian atas ada compartment untuk taro alat pompa, corong, selang, etc (keperluan pompa). Nah yang ketiga ini yang sekarang gue pake tiap hari kalo ke kantor. Karena si cooler bag ini kapasitasnya cukup besar bisa muat sampe 8 botol ASI. Setiap pagi kan gue drop Eric ke daycare sekalian bawain dia sekitar 4-5 botol ASI + 4 botol kosong untuk pompa ASI gue di hari itu.

collete

5. Dr Brown Sterilizer Bag

Untuk berpergian biasa gue suka bawa 1 sterlirizer bag untuk jaga-jaga harus cuci empeng, nipple shield or even botol di jalan. Waktu kita ke Bali, gue males banget bawa sterilizer jadi gue beli deh 1 box Dr Brown Sterilizer Bag isi 5. 1 bag bisa dipake 20x proses pensterilan. Caranya, setelah botol, nipple, empeng dicuci seperti biasa dengan sabun cuci botol bayi, kemudian semua dimasukkan ke sterilizer bag. Didihkan air di water boiler (tiap hotel seharusnya menyediakan water boiler di kamar) lalu tuangkan air mendidih ke dalam sterilizer bag cukup sedikit aja dan ditutup dengan sealnya di bagian atas.

dr-062_1z

dr-browns-microwave-steam-sterilizer-bags

Ingat yang kita cari itu adalah uapnya dari air mendidih untuk mensterilkan, bukan untuk merendam di air mendidihnya. Jadi airnya ga perlu banyak2. Setelah 10 menit buang airnya dan barang bisa dipakai lagi.

6. Skip Hop Stroller Organizer

Tas kecil ini bisa digantung di pendorong stroller mana saja. Sangat berguna untuk menaruh botol susu, empeng, tissue dan barang-barang yang relatif kecil. Ketimbang setiap mau ambil barang harus buka diaper bag yang isinya penuh, mending ditaruh di organizer ini. Di bagian depan ada “add-on” dompet kecil untuk mommies, biasa diisi cash/kunci yang sifatnya lebih gampang jatuh.

skip-hop-grab-and-go-stroller-organizer-1430461133foto4-560573_593372_603146

7. Diaper Bag

Saat ini saya punya 3 diaper bag. Kenapa kok banyak banget, ya Alhamdulillah semua dapet dari kado. Tapi sebenernya setiap tas ada daya tarik sendiri2.

Yang pertama diaper bag merek Kate Spade. Ini sudah banyak dijual dimana-mana terutama di online shop di IG. Menurut saya, warna merahnya cantik dan keren, ga keliatan kalau ini adalah tas bayi jadi bisa merangkap sebagai tas pergi, ga perlu bawa tas jinjing lain. Ada gantungan khusus yang bisa dikaitkan ke gagang stroller sehingga ga perlu ditenteng2 terus. Drawbacknya adalah ini tas cukup berat even tanpa isi. Jadi bayangin aja kalo udah diisi penuh beratnya kaya apa.. saya sih cuman beberapa kali aja buat ge-gayaan setelahnya digantung di kamar LOL

 

Yang kedua adalah diaper bag merek Picard Bebe, ini salah satu favorite saya. Karena bahannya kain, ringan banget, dan bagian retsletingnya seperti koper jadi akses keluar masuk barang gampang. Design bordirnya elegan dan warnanya juga ga gonjreng. Saya biasanya pake tas ini kalau mau pergi2 sebentar kaya ke dokter, atau ke rumah temen dll. Drawbacknya di bagian luar ga ada kantong ato retsleting kecil untuk naro barang2 kecil kaya empeng, tissue, lap dll. Jadi emang harus agak rapih nyusun barangnya di dalem tas supaya ga perlu “cari-cari” pas perlu. Tas ini saya pernah liat ada dijual di LOTTE Avenue bagian tas-tas bayi dan di toko bayi Suzanna di Pondok Indah.

img_5868

Yang ketiga adalah diaper bag tanpa merek, ini favorite setelah diaper bag Picard Bebe diatas karena ukurannya yang jauh lebih besar. Ini saya pakai kalau mau travelling, atau mau ke rumah mertua yang bakalan disana seharian. Again, tasnya ringan banget, dan banyak compartment dan kantong-kantong di bagian luar tas. Bisa angkut semuanya. Dari sisi motif lebih ke-bayian dibandingkan 2 tas lainnya. Tapi karena warna dasarnya putih jadi gak gonjreng dan masih within taste palette saya.

8. Baby Carrier

Di rumah saya ada Nanny yang suka sekali pake Jarik untuk gendong anak saya, tapi sayangnya saya ga pinter-pinter pakenya. Saya ada Baba Sling yang suka saya pake sesekali kalau memang lagi capek banget, tapi sehari-hari sih saya gendong anak ga pake gendongan apa-apa. Kebetulan suami dan orang tua saya juga kalau gendong ga pake gendongan.

Tapi khusus untuk travelling dengan pesawat, saya biasa sih sewa baby carrier dari penyewaan online. Karena stroller yang kita punya besar ga bisa masuk cabin dan suami biasanya sudah nge-pak stroller masuk ke bagasi dengan casingnya. Yang saya sewa biasanya diantara i-angel hip seat baby carrier atau ergobaby 360. Dari pengalaman, untuk i-angel lebih berat karena ada hip-seatnya tapi justru hip-seatnya ini ngebantu banget untuk gendong karena bisa di lepas juga (yang model baru) dipakai tanpa carriernya.

image

Untuk ergobaby 360, jauh lebih ringan karena semuanya kain, tapi ga bisa dipakai terpisah untuk gendong santai tanpa strap carriernya.

makchic_ergo360_grande

Jadi balik lagi cocok-cocokan aja 🙂

Dari review teman-teman lainnya, ada yang juga merekomendasikan Baby Bjorn dan Manduca. Katanya sih dua2nya juga oke!

9. Bib

Anak saya sejak umur 4 bulan mulai ngeces ilernya, dan makin kesini makin parah. Jadi mau ga mau memang perlu pakai Bib kalau gak bajunya basah terus bagian dadanya. Favorite saya adalah Bib TOPVALU (merek dari AEON) soalnya bib nya yang paling nyerep dan basahnya ga nembus ke baju. Kalo ga salah 1 pak isinya 2 bib. Harganya lumayan mahal sekitar 200rb per pak, jadi kalo beli tunggu lagi diskon aja yak!

Untuk bib makan, awalnya saya coba beli yang model karet (ada wadahnya di bawah) dan yang model plastik tapi anaknya ga suka dan malah rewel ga mau makan karena risih lehernya. Alhasil saya cobain pake bib model handuk yang belakangnya dilapisin plastik tipis. Saya beli di mothercare per pak isinya dapet 4 warnanya putih polos. So far ini the best, bahannya tipis tapi ga nembus makanan yang belepotan karena ada lapisan plastiknya. Dan untuk ukurannya agak panjang sampai menutupi perut jadi baju ga akan kotor.

Kalau pengen yang lebih kece bisa cobain juga Aden + Anais Burpy Bib. Ini motifnya bagus-bagus dan modelnya melingker dari depan ke belakang jadi so pasti baju ga akan kena kotor makanan. Cuman memang untuk cuaca di Indonesia kadang gue suka ngerasa terlalu tebal untuk dipake jadi anaknya “sumuk”. Saya suka pake ini kalo lagi mau jalan2 ke Mall atau tempat yang memang full AC. Kualitas tidak usah dipertanyakan lagi karena Aden+Anais adalah product high end untuk baby.

618ypcx6o8l-_sl1500_

10. Teether

Siapa sih yang ga tau the infamous Sophie the Giraffe? Yah saya pun akhirnya beli juga buat Eric karena ada rasa penasaran. Bahannya bagus dan Eric lumayan suka gigit-gigit terutama pada bagian mulut sama kakinya.

ac_giraffe_mould_comp

Tapi menurut saya yang paling Eric suka adalah teether Pigeon Step 1 yang warna hijau. Ini teethernya ringan dan bentuknya memang beda dari yang lain. Awalnya saya juga ragu ketika ditawarin di toko karena bentuknya yang ga umum, cuman justru karena bentuknya kaya “batang” Eric gampang megangnya dan bisa dibolak balik. Teether ini cocok untuk baby up to 7 months, setelah 7 months ada level up ke Step 2. Saya udah beli juga tapi kayanya Eric angot-angotan gigitnya. Mungkin karena bentuknya atau memang karetnya lebih tebal dibandingkan teether Step 1.

content_teether-01

Jadi sehari-hari ada 2 teether yang saya kasih ke Eric, si Sophie sama Pigeon Step 2.

Kalau ada yang ingin ditanyakan, silahkan email atau comment yah.. Semoga membantu..

 

Xoxo

S

Advertisements

Staycation – Ancol

Setelah liburan ke Bali waktu Eric masih 2.5 bulan, kali ini kita ga jauh-jauh liburannya ke Ancol aja. Sebenernya trip ke Ancol ini berawal karena Eric yang nafasnya grok-grok terus karena alergi dan ada bakat asthma. Keluarga menyarankan kita bawa Eric pagi-pagi ke pantai biar nafasnya plong. Cuman yah namanya kita berdua (gue and hubs) both are working couples yang M-F kerja dari pagi sampe malem. Untuk sampe Ancol jam 6an kan berarti dari rumah harus lebih pagi lagi, otomatis bangun lebih pagi lagi. Gak sanggup dah.

Jadi kita putuskan untuk nginep aja deh di Mercure-Ancol.

Kita nginep hanya semalem dari Sabtu-Minggu dan dapet kamar Ocean View.

14560178_10157496876470557_1750516124560209874_o14525133_10157496876545557_1979283527468249828_o14500594_10157496876740557_1382101851395022137_o14500787_10157496877165557_4257465144582780338_o14542541_10157496877740557_2146101324602533944_o14543688_10157496878055557_810590620120319553_o14445223_10157496880480557_3208750123936957747_o

Pas minggu pagi, ortu gue dan hubs ikutan semua dateng nemenin Eric jalan-jalan di pantai. Kita rame-rame ke Dermaga (cinta?) yang ada boardwalknya muter ke laut. Di tengah-tengah ada cafe namanya Le Bridge. Lumayan tempatnya bisa duduk-duduk pesen smoothies sambil ngobrol2.

14543658_10157496879250557_7251540866127371873_o

Selesai dari dermaga, kita balik ke hotel terus pulang deh.. bener-bener short getaway banget pokoknya.

Baby Must Haves (1-3 month)

Post kali ini gue mau share barang-barang baby yang menurut gue MUST HAVE banget untuk new moms terutama during 1-3 bulan pertama setelah melahirkan.

1.Breast Pump

medela_freestyle_1

Untuk BP, gue sendiri pake pompa elektrik Medela Freestyle. Saat memilih pertimbangannya adalah kalo si Freestyle ini sudah 1 paket komplit dengan 4 botol, ice pack, cooler bag, shoulder bag, 4 corong dan juga selang pompa untuk memompa 2 PD sekaligus.  Hemat waktu yah karena jujur, waktu di awal memang kegiatan memompa adalah sesuatu yang baru, jadi oke oke aja pompa lama-lama (30 menit), tapi setelah puluhan kali pompa, believe me lo pengen cepet2 selesai deh. Gue ga kebayang harus pompa PD kanan 30 menit, terus PD kiri 30 menit yang makan waktu 1 jam apalagi dengan kalo pake pompa manual. Dan makin kesini, gue ngerasa paling efektif memompa 2 PD sekaligus selama 15 menit. Pompa ini juga pakai batre yang bisa di-charge jadi ga perlu beli batre terus-terusan dan juga ga harus dicolok ke listrik ketika pompa. Gue ga bisa bandingin dengan pompa lain karena kebetulan gue ga survey pompa-pompa lainnya. Tapi so far gue sangat happy dengan pompa ini with no complaint.

2. Sterilizer

avent-philips-steriliser-diagram

Di rumah kita punya beberapa sterilizer, tapi yang paling sering dipake adalah Phillips Avent 3-in-1 Electrice Steam Sterilizer. Bentuknya menurut gue cukup compact dibandingkan dengan sterilizer lainnya. Karena ini 3-in-1, raknya bisa dilepas-lepas sehingga sangat membantu kalau untuk travelling dan ga mau bawa semua raknya, kita bisa bawa rak tinggi atau rak pendeknya aja sesuai keperluan.

281370_85e28000-a063-11e4-92d2-bfbf4908a8c2

Sterilizer satunya lagi adalah merek Piegon Multi-Function Sterilizer, yang bentuknya agak gendut. Kurang suka karena ukurannya yang cukup besar dan bulky. Dan juga karena bentuknya bundar gitu kadang sulit untuk nyusun botol rapi di dalemnya pas mau di-steril. Jadi sterilizer Piegon ini gue pake buat back-up aja.

3. Kantong ASI

natur-breast-milk-storage-bags

Selama gue pompa sampe sekarang, gue hanya pernah coba pake 2 merek kantong ASI yaitu GABAG 180ml dan Natur 180ml. Diantara ke-2 merek itu gue lebih prefer Natur karena bahannya gak kaku, dan bentuknya persis persegi panjang sehingga kalau ditaro di-freezer dengan posisi “tiduran” ASInya bisa beku dengan bentuk tipis rapi dan bisa disusun/tumpuk. Kekurangannya, si NATUR ini single seal, jadi kalau sudah tuang hasil ASIP ke dalam kantong harus bener-bener nutup sealnya yang betul biar ga bocor. Cuman so far sih ga pernah ada kejadian ASIP bocor dari kantong NATUR ini.

gabag-breastmilk-bag

Untuk si GABAG, gue kurang suka karena plastiknya itu kaku dan bentuknya ini kecil di bagian bawah dan besar bagian atas. Jadi kalau mau di bekuin dengan posisi “tiduran” ga bakalan bisa tipis rata, pasti bakalan jendol di bagian bawah plastik. Otomatis lebih susah nyusunnya di freezer untuk maximize space. Kelebihannya GABAG adalah double seal jadi ga perlu khawatir kalau nutupnya kurang pas (piece of mind).

4. Botol Kaca

foto-botol-bka-banyak

Nah, dari hasil baca dan kepoin Instagram mama-mama muda, saya sering liat banyak yang prefer botol kaca sebagai media untuk menyimpan ASIP di freezer. Selain hemat (karena bisa dipakai berulang-ulang) dia juga aman untuk ASI karena terbuat dari bahan kaca. Gue pribadi sih kurang suka pake botol kaca ini karena selain berat, gue males beli puluhan botol kaca buat nyimpen asi di freezer karena yang biasa dipake adalah botol kaca BKA 100ml. Kapasitasnya sedikit banget menurut gue.

 

5. Bak Mandi

08310a_img_s-bath_3q_silo_46620x20302

Kebetulan bak mandi Eric yang kita pakai dari lahir itu dapat dari kado. Tapi menurut gue bath tub oke banget apalagi kalau kamar mandinya ga gede karena baknya bisa dilipet kalau sudah selesai pakai. Mereknya Summer Infant tipe Foldaway Baby Bath.

6. Toiletries

Dari lahir sampe sekarang Eric mandinya pake Aveeno Baby Wash & Shampoo yang Lightly Scent dan yang Lavender. Gue suka ganti-ganti aja cuman biasanya kalau mandi sore aja yang pake Lavender karena katanya si Lavender ini buat baby relax dan cepet bobo. Untuk krim pantatnya gue pake balm dari Earth Mama Angel Baby. So far so good.

7. Diapers

n84_1024x1024

Pas Eric baru lahir, kita coba 2 merek diaper. Yang pertama Nepia New Born Tape isi 84 diapers. Oke aja, relatif cukup tebel dan kaku diapernya. Enaknya Nepia ini ada color indicator kalau bayi sudah pipis/poop. Jadi ga perlu di-intip2. Cuman makin kesini ternyata si Nepia ini ga gampang nyarinya. Biasanya harus di toko baby khusus, jadi gue coba merek lain yaitu Pampers Premium Tape yang New Born.

181121_2dade4b3-df1f-4196-9ec4-a7ddb1731ea2

Ternyata bahannya lebih halus, tipis dan juga ada color indicatornya. So far gue lebih prefer si Pampers Premium selama 1-3 bulan karena bahannya lebih halus dan kayanya lebih adem dan tersedia hampir di semua supermarket. Tapi menjelang 4 bulan jumlah pipis/poop Eric kan makin banyak karena jumlah asi yang diminum pun semakin banyak, nah si Pampers Premium ini mulai ga kekejer nih terutama pas malem. Gak sering, tapi ada beberapa kali pake diaper ini kalo malem menjelang pagi (11 pm – 6 am) suka bocor padahal selama waktu itu kita ganti 2-3 kali.

pampers-pants-baby-dry-s-22s

Jadi gue sekarang kalau malem, pake Pampers Dry Pants yang bahannya lebih tebel, tapi kalau sehari-hari masih kok pake si Pampers Premium.

Ada lagi yang gue suka adalah Merries (yang bungkus warna putih). Ini bahannya juga halus banget, cuman harganya ga halus sis. Jadi cukup sekali aja belinya terus balik ke Pampers Premium hehehe.

8. Nipple Shield

8141950_2db38559-10f4-4aaa-a054-b30fe35e654b

Penting buat jaga-jaga ketika kondisi puting yang luka atau tidak memungkinkan untuk menyusui langsung. Gue pake merek nipple shield Medela. Tiap packaging dapet 2 nipple shield dengan casingnya.

9. Bottle Warmer

 

warmer-crown-4-in-1

Bottle warmer ini penting, karena biasanya kan ASIP kita taro di kulkas/chiller atau freezer, nah sebelum mau disusuin ke bayi kita dihangatkan dulu ASIPnya dengan menggunakan si bottle warmer. Secara umum, cara pemakaian si bottle warmer ini biasanya dengan menuangkan air ke dalam bottle warmer kemudian dinyalakan/set untuk memanaskan airnya lalu si botol isi ASIP ditaro/rendam ke dalam airnya sampai ASIP hangat. Gue pribadi pakai bottle warmer merek Crown. Harganya relatif murah dan so far tidak ada complain.

10. Botol Susu

Nah ini topik yang agak tricky nih karena mencakup unsur media yang digunakan untuk memberi ASIP ke bayi. Dari hasil baca-baca forum/blog yang cukup banyak, gue melihat ga sedikit ibu-ibu “garis keras” yang tidak mau menggunakan media lain untuk menyusui bayinya selain menyusui langsung. Memang idealnya seperti itu. Next in line, ada kepercayaan jika terdapat kondisi dimana ibu tidak bisa menyusui langsung untuk memberikan ASIP ke bayi dengan cupfeeder atau di-sendokin agar tidak bingung puting.

Banyak banget opini macem-macem bisa gugel sendiri ya.

Untuk gue pribadi, gue memilih untuk mulai memperkenalkan Eric ASIP dengan botol dot sesekali dari 1 bulan. Selain bisa bonding dengan ayahnya (yang nyusuin Eric dari botol itu ayahnya), gue juga ada waktu untuk istirahat. Selain itu, gue percaya kalo bayi sudah diperkenalkan/diselingin dengan botol, nantinya akan lebih mudah ketika gue sedang ga ada sama dia. Contohnya: waktu Eric umur 7 minggu gue kena DBD dan harus dirawat di RS selama seminggu. Selama seminggu gue pompa ASI setiap hari dan dikirim ke rumah untuk disusuin ke Eric, dan sekarang ketika gue sudah kembali kerja di kantor, during the day Eric diberikan ASIP dengan botol dot. Alhamdullilah tidak ada masalah.

10955087_1100644203285351_3489946484967395880_o3

Botol susu yang gue pake untuk Eric mereknya Comotomo yang konon katanya menyerupai bentuk PD ibu alias wide-neck. Tentunya banyak merek2 botol susu lainnya yang punya botol tipe wide-neck ini cuman atas saran sahabat saya yang sudah coba beli berbagai macam botol, yang paling cocok dengan anaknya adalah Comotomo.

Mudah-mudahan post ini bermanfaat. Next part 2 untuk 3-6 bulan yah!

Cheers

S

 

 

 

 

Giving Birth

img_2720

I can’t believe Eric is turning 5 months in a few days!! With all honesty, the past 5 months goes by in such a quick pace, that I didn’t realized Eric will soon be starting solids. How exciting!

Before I go on about solids, I wanted to share a post on different events that I had experienced during my first 3 months after giving birth.

First thing first!

Giving birth. After so many prenatal exercise sessions I attend during my pregnancy, in the end I had Eric through a scheduled C-Section due to hypertension at 38 weeks. The doctor declared that it was too risky to deliver Eric normally not able to control my tension. I started my maternity leave on week 37 and stayed home finishing all the baby preparations including getting my hospital bag ready with the essentials.

In my opinion, many mom-to-be tend to over-packed their hospital bags. In my case, I try not to.

My essentials:

  • Toiletries (toothbrush, toothpaste, facial wash + toner, deodorant, shampoo). Try to buy travel size bottles, if not use those empty travel set bottles and fill them with your products.
  • Light make-up (powder, eyebrow pencil & mascara)
  • Panties and nursing bra
  • Socks
  • Pads
  • Cellphone + charger
  • Breast pump set
  • Nursing cover

As you see, I didn’t bring any clothes because I’d prefer using the hospital’s robe instead – it’s easier to nurse as well. Also, usually the hospital will provide you with clean towel everyday.

Eric’s essentials:

  • Diaper bag
  • 3 diapers
  • 2 sets of new born baby clothes – preferably with long sleeves front opening (zipper/buttons)
  • Beanie hat
  • A pair of hand and feet cover
  • Baby blanket
  • Nursing cover
  • Stroller (Keep this in the car. Use this when it’s time to leave the hospital)

Most for Eric’s necessities were all provided in the hospital.

So my advice is to check with the hospital on what items provided there to avoid over-packing.

I stayed in the hospital for 4 days which covers the entire C-Section surgery and recovery. I can’t really say much other than it was such an unbelievable experience for me and hubs. This little peanut is finally out from my body, breathing, moving, crying..

And this is where the real adventure starts…

Xoxo

S